Kendari Pelayanan Publik

Program Kota Tanpa Kumuh, Pemkot Kendari Usulkan Penataan Kawasan Pudai-Lapulu ke Kementerian PUPR

DURASISULTRA.ID, KENDARI – Sebagai tindak lanjut program Kota Tanpa Kumuh (KOTAKU), Pemerintah Kota (Pemkot) Kendari memaparkan secara langsung usulan Penataan Kawasan Permukiman Kumuh Skala Kawasan kluster Pudai-Nambo Segmen III Puday-Lapulu kepada Kementerian PUPR di Ruang Rapat Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sulawesi Tenggara, Selasa (13/4/2021).

Kepala Bappeda Kota Kendari, Ridwansyah Taridala, menjelaskan bahwa luas lahan Pudai-Lapulu yang akan direnovasi dalam Program KOTAKU ini adalah sekitar 14,7 hektare.

Kawasan tersebut akan direnovasi menjadi kawasan permukiman yang lebih layak dan nyaman untuk ditinggali sekaligus juga mengurangi kawasan kumuh di Kota Kendari. Penanganan yang akan dilakukan adalah penataan lingkungan seperti permukiman, sampah, dan air bersih di sekitar wilayah tersebut.

Ridwansyah juga menambahkan bahwa Pemkot Kendari telah melakukan sosialisasi kepada 52 kepala keluarga yang tinggal di wilayah terdampak di Pudai-Lapulu agar dapat bekerja sama dengan Pemerintah untuk menata kawasan tempat tinggal mereka menjadi kawasan yang lebih layak untuk ditinggali. Sementara itu, masyarakat yang terdampak tersebut akan dipindahkan sementara ke Rumah Susun selama 1 tahun secara gratis.

“Bagi permukiman yang terdampak, Pemkot Kendari telah menyiapkan rusun. Dipersilahkan menempati rusun tersebut selama 1 tahun setelah program renovasi kawasan Pudai-Lapulu ini rampung,” ungkapnya.

Sementara itu, Wali Kota Kendari, Sulkarnain Kadir, berharap program yang telah sukses dilakukan di Kelurahan Bungkutoko-Petoaha ini juga dapat dilanjutkan dan terlaksana dengan baik di Kelurahan Pudai-Lapulu.

Kadir mengatakan sejauh ini tidak ada kendala yang dirasakan oleh Pemkot Kendari dalam program KOTAKU di Pudai-Lapulu ini, namun Kementerian PUPR meminta kepada Pemkot Kendari untuk segera melengkapi dan membenahi dokumen terkait program KOTAKU, sehingga program tersebut dapat segera terlaksana.

“Kita sudah paparkan ke PUPR terkait penanganan skala kawasan Pudai-Lapulu. Kita diberi waktu membenahi dokumen yang telah diajukan, tapi secara umum tidak ada kendala. Kita akan merubah landscape kawasan ini, seperti pemukiman, sampah, air bersih. Kita berharap semua bisa secepatnya dituntaskan. Semua syarat-syaratnya semoga bisa segera disetujui,” tutup Wali Kota. (ADV/MAIM)

Bagikan :
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Baca Juga  Mendadak! Puluhan Personil Polres Kendari Jalani Tes Urin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *